“Believe none of what you hear and half of what you see.” ~ Benjamin Franklin

Sepuluh Februari 2020, sore 16:15, perdagangan pasar saham Indonesia telah ditutup, computer dan mobile trading telah dimatikan, ihsg turun 0,79%, nilai transaksi sebesar 6 triliun rupiah lebih. Kelesuan terus membayangi, semangat menguap, tidak terlihat sama sekali fighting-spirit, sejak akhir tahun sebelumnya, berlanjut ke awal tahun. Tidak ada sinterklas pembawa kado berlabel “window dressing”, tidak juga ada eforia terompet tahun baru yang dipercaya selalu disusul dengan “january effect”. Kembali ke dunia nyata, dunia orang dewasa, bukan dunia anak-anak pendamba kado gratis, karena memang terlalu banyak mitos-dongeng-hikayat yang dibuat mengada-ada. Nyatanya tidak ada. Terlalu tinggi berharap, terlalu banyak yang dipercaya, selalu akan berujung kecewa.

Dunia saham kita, Indonesia, menghadirkan kenyataan terburuknya hari-hari ini. Ya, kitalah si itik terburuk rupa. Sebulan lebih, tahun 2020 telah menempatkan Bursa Efek Indonesia minus 5,5 persen. Terburuk di Asia Tenggara, terburuk di Asia Pasifik, dan terburuk di antara 36 negara benchmark indeks seluruh dunia. Lebih buruk bahkan dari indeks saham Shanghai, Tiongkok dan seluruh negara lain yang dilaporkan terjangkit virus corona. Hattrick terburuk yang mungkin tidak pernah terjadi sebelumnya, paling tidak untuk sementara.

Investor asing -kalau ini kembali menjadi parameter- tidak sedang jualan, malah beli bersih. Tidak ada indikator makro ekonomi negara yang mengkhawatirkan, malah rupiah menguat. Kondisi sospolhankam tidak ada kerawanan berarti, tidak perlu juga terkontaminasi dengan dunia netizen yang ingar-bingar seolah hidup tidak punya rupa lain kecuali yang namanya gaduh.

Kalau skandal Jiwasraya dijadikan parameter, dijadikan kambing hitam, rasanya kita terlalu jauh dari rasionalitas dan akal sehat. Kalaupun potensi kerugiannya belasan atau puluhan triliun rupiah, seberapa besar sebenarnya saham-saham gurem-gorengan yang terlibat skandal berdampak terhadap pasar saham secara keseluruhan? Kecil? Hampir tidak terpengaruh? Tidak terpengaruh sama sekali? Jawabannya, seharusnya, ya ya dan ya. Kalau segala sesuatu selalu dikaitkan dengan ketegasan dan kepastian hukum, preseden buruk dan berbagai alasan pembenaran, kita memang tidak cukup dewasa dalam memilah.

Menyedihkannya, tidak ada yang kita lakukan ketika kita menjadi yang terburuk. Kita seolah percaya bahwa kita memang yang terburuk. Tidak tersisa kebanggaan. No national-pride. Boro-boro. Malah kita terus menghukum diri kita sendiri, untuk kesalahan yang tidak pernah kita lakukan, dan yang tidak pernah ada. Begitu buruk telah kita perlakukan diri sendiri.

NH

Posted by:Nicky Hogan

Nicky menjalani hidup limapuluh tahun, gemar berlari empatpuluh tahun, merambah alam tigapuluh tahun, bekerja di pasar modal duapuluh tahun, suka menulis sepuluh tahun. Dan inilah tulisannya.

2 replies on “BEGITU BURUK TELAH KITA PERLAKUKAN DIRI SENDIRI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.