“Kita harus membuat sejarah. Kita mesti menentukan masa depan yang sesuai dengan keperluan kaum perempuan dan harus mendapat pendidikan yang cukup seperti kaum laki-laki.” ~ RA Kartini

Seorang wanita tua mengangkat tangannya, menunjuk dirinya, menunjuk ratusan hadirin yang duduk di depannya, lalu mengepalkan tangannya. Dengan suara perlahan, dia (berusaha) berteriak, “Saya bisa, kalian bisa, yuk nabung saham!”. Wanita berumur 77 tahun itu, Oma Elisabeth, baru saja selesai memberikan testimoni alasan kenapa menjadi seorang investor. “Untuk masa depan kebutuhan anak dan cucu…”

Entah apa yang ada di kepala para hadirin saat itu, termasuk bapak walikota, bapak wakil walikota, pimpinan dan anggota dewan, jajaran unsur forkomindo, para camat, lurah dan kepala desa, ketua dan anggota tim penggerak PKK, serta ratusan warga masyarakat yang hadir. Saya sering menyebut dan menulis, “berinvestasi saham untuk anak dan cucu”, dan hari itu saya bertemu sosok konkret itu. Saya sungguh bersyukur. (Apalagi kalau permintaan saya untuk menjadi cucu kedelapannya diterima oleh Oma.)

Berdiri di samping Oma, ada tiga ibu rumah tangga, Ibu Shevny (54 tahun), Kakak Lusia (45 tahun), dan Kakak Fitria (31 tahun). Empat perempuan mewakili tiga generasi yang berbeda. Ibu Shevny, ibu dua anak dan oma dua cucu, bertekad menyisihkan sebagian uang belanja bulanan untuk investasi. Lusiana adalah istri seorang marinir. Keluarga yang ideal, bukan? Suami bela negara, istri bela (keuangan) keluarga. Fitria, ibu dengan putra berusia 9 tahun, sempat ribut dengan suaminya ketika membuka rekening dan membeli saham. (Dimaklumi, karena mereka sempat menjadi korban produk-produk bodong para penjahat itu.) Namun trauma tidak menyurutkan niat investasinya, sekalipun harus dengan tegas mengatakan kepada suaminya, “Terserah jo! Ini demi masa depan anak…”.

Mendampingi mereka, dua laki-laki, Pak Aswan (38 tahun) dan Pak Noldy (43 tahun). Yang pertama adalah aparatur sipil negara, sekretaris di kelurahan, sedangkan yang kedua adalah seorang buruh lepas di pelabuhan. Lihatlah, saat ini, menjadi investor pasar modal (saham dan reksadana) sama sekali bukan lagi monopoli orang berpunya. Bukan juga hanya monopoli orang pintar. Itu cerita puluhan tahun lalu, cerita usang, lupakan. Enam sosok di atas menambah deretan investor dari kalangan yang dulu dianggap mustahil menjadi investor. Mereka bergabung dengan para investor yang sebelumnya sudah tercatat, seperti buruh pabrik, supir taksi, petugas satpam, mahasiswa, petani lada, tukang ojek, tukang cendol keliling, dan masih banyak profesi “terpinggirkan” lainnya.

Mereka berenam tidak serta merta menjadi investor dadakan. Dibutuhkan tidak kurang dari 15 kali kegiatan sosialisasi, dalam kurun waktu tiga minggu, di kecamatan serta delapan kelurahan dan desa. Alhasil, 200 investor baru tercipta, dengan lebih dari setengahnya adalah perempuan! Mereka dengan “sadar dan suka rela” membuka rekening dan bertekad “menabung” secara rutin, dari gaji, upah, atau uang pensiunan. Anda mau tahu saham yang telah mereka miliki? Bank BRI (5 dari 6 warga di atas memilikinya), Waskita Beton, Mayora, Unilever, Kalbe Farma. Anda terkejut? Saya sangat.

(Saya teringat awal tahun saat peresmian galeri investasi di salah satu perusahaan tercatat di Cimahi, Jawa Barat. Lebih dari 400 karyawannya – total 500 lebih – yang sudah menjadi investor, dan lebih dari 300 di antaranya adalah para operator mesin, para pemilik saham perusahaan, para pemilik perusahaan tempat mereka bekerja. Galeri disiapkan dengan sangat baik, terbuka untuk umum, mengundang masyarakat Cimahi untuk belajar dan menjadi investor, termasuk memiliki saham perusahaan tersebut, tentu saja. Anda pernah terpikir melakukan itu untuk karyawan buruh anda dan masyarakat di sekitar anda? Anda pernah membayangkan cinta dan loyalitas karyawan buruh anda dan masyarakat luas kepada perusahaan anda saat mereka juga dengan bangga menyebut dirinya sebagai pemilik perusahaan anda?)

Galeri investasi, mungkin satu-satunya konsep yang ada di planet ini, terus dibuka. Bukan hanya galeri investasi di kampus-kampus yang saat ini sudah lebih dari 350. Galeri investasi telah merambah desa, gampong, pangkalan ojek, kabupaten, emiten, pasar-pasar tradisional, kantor dana pensiun, hotel, cafe, dan rumah sakit. Akses ke bursa efek dan pasar modal terus dibuka. Akses untuk masyarakat umum agar tahu dan belajar produk investasi yang sebenarnya. (Dan secara bijak dapat membedakan dengan produk-produk bodong itu.) Akses untuk masyarakat luas agar memanfaatkannya sebagai sarana investasi yang terjangkau, yang sederhana, yang “kami-pun-bisa”.

Siang itu, di luar gedung Balai Pertemuan Umum Kota Bitung – dua jam perjalanan darat dari Manado – hujan turun dengan deras. Testimoni para investor tadi membuat suasana terasa hangat di dalam gedung, setelah sebelumnya dua galeri investasi baru saja ditandatangani perjanjiannya. Galeri investasi Kecamatan Maesa dan galeri investasi Tim Penggerak PKK Kota Bitung. Dua-duanya adalah galeri investasi pertama, di sebuah kecamatan dan di sebuah tim penggerak PKK. Galeri-galeri yang diinisiasi oleh seorang wanita (Ibu Khouni Lomban – Rawung, istri Pak Walikota yang super energik), dijalankan oleh wanita, dan dipelopori oleh sekelompok wanita. Kita harus membuat sejarah. Dan sejarah telah dibuat di Kota Bitung. Untuk Bursa Efek Indonesia, untuk Pasar Modal Indonesia, untuk Perempuan Indonesia, untuk Indonesia. Sejarah juga tengah dibuat. Oleh Oma dan para ibu rumahtangga itu, untuk anak cucu mereka…

“Kecerdasan pemikiran Bumiputera tidak akan maju jika perempuan ketinggalan dalam usaha itu. Perempuan adalah pembawa peradaban.” ~ RA Kartini

NH

Note: Article ini telah dimuat di Investor Daily 27/04/2018

Posted by:Nicky Hogan

Nicky menjalani hidup limapuluh tahun, gemar berlari empatpuluh tahun, merambah alam tigapuluh tahun, bekerja di pasar modal duapuluh tahun, suka menulis sepuluh tahun. Dan inilah tulisannya.

2 replies on “KITA HARUS MEMBUAT SEJARAH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.